my struggling at SMA (kelas XI)

by Prima Helaubudi on Tuesday, January 3, 2012 at 9:18am ·

Gw peringatin, kelakuan gw jangan ditiru kalo gak bener, ok? Hahaha. Ni lanjutan dari kelas X-nya.

Berhubung dan dihubung-hubungkan gw pake hp buatnya gak pake laptop, harap maklum kalo cerita yang udah aneh ini nambah aneh.

Ok, gw masuk kelas XI IPS 2. Dan gw speechless ngeliat ini kelas. Ini kelas isinya anak bandel rata-rata. Banyak juga yang asalnya dari X6 tempat gw dulu yang bau sampah dan gak seberapa itu. Haha.. Peace, boy!

Gw pusing ada di ini kelas. Gw sedih bener anak KOLASTRA cuma 3 orang yang masuk IPS dan itu udah termasuk gw.

But, upz... Ternyata Desy dan Benx pindah dari IPA ke IPS. Seneng gw! Dan Desy masuk IPS 2 dengan sedikit jebakan gw. Tadinya dia mau masuk IPS 1, tapi gw hasut masuk IPS 2 dan berhasil. Hem...

Allright, kelas gw kacau. Tiap hari isi omongannya kebun binatang semua. Aduh, pusing. Separah-parah umat, gw paling ngomong "Setan" seringnya gak kayak anak kelas lain. Beda sama Desy. Kalo dia "tuyul" yang sering disebut-sebut. Hahaha, sebangsalah.

Namun uniknya, ini kelas benar-benar hidup. Berisik sih, tapi asik. Hehehe. Gw aja jadi yang paling diem disini. Bayangpun yang berisiknya gimana.

Kelas dua ini, gw jadi pengurus KOLASTRA. Jujur, gw ngerasa asing dengan gelar "pengurus". Soalnya pas SD dan SMP gawe gw jadi anggota doang. Gw cukup kaget dengan aturan beginian.

Gw didaulat jadi Koordinator Latihan alias KorLat. Gw bingung mau ngapain. Abis tahun atas gw yang sering ngelatih ketua dan alumninya. So, gw gak punya contoh dan gw bingung mau ngapain.

Awal-awal jadi pengurus gw selek sama Desy. Wkwkwk. Gara-garanya dia masih gak terima jadi sekretaris dan dia sempet pengen tukeran tempat sama gw. Jadi dia agak mendominasi pas latian dasar. Hem...

Bisa dibilang gw Korlat tergalak deh. Soalnya sama gw gak ada gak latian. Gak semangat, gw suruh keliling lapangan 7 kali. Kejamnya daku.

Gw juga suka ganggu latian anak orkes sama paskib. Bagi gw, hari Jumat lapangan beringin milik KOLASTRA dan minimal jika ekskul lain gak pergi diaorang wajib terganggu. Hehehe.. Selama gw jadi Korlat, cuma 1 kali kitaorang gak latian dan itu gw dapet hukuman dari alumni karena sesuatu dan lain hal. Padahal tahun atas gw lebih dari sekali dan gak kena marah. Hiks.

Kemudian, awal masuk dan jadi pengurus di kelas XI kamiorang dapet tugas ngadain KOLASTRA BERTANYA. Gw, Desy, dan Yoan dapet bagian teaterikal waktu itu. Gw paling sering kena marah gara-gara badan gw paling kaku dan gak lentur. Ya eyalah, terakhir gw nari TK. Hem, but gw gak mau ngecewain. So, gw usahain mati-matian.

Eh, nyokap gw marah gara-gara gw keseringan pulang magrib. Besoknya, gw bete luar binasa. Dan temen gw yang gak ngerti negor gw, "Prim, kenapa?" padahal gw udah sering bilang tinggalin gw sendiri kalo lagi bad mood. Gw langsung ngomong, "Nyokap gw marah-marah gara-gara gw sering pulang magrib. Gimana sih orang rumah. Dulu gw disuruh-suruh cari kegiatan diluar rumah. Sekarang pas gw pw dimarah. Maunya apalah?" kesel, gw pun ke sekret gara-gara air mata gw mulai berlinang. Eugh.

Besoknya, alumni datang pagi dan kamiorang berencana dispen. Tapi ternyata surat gak ada dan kamiorang gak ngerti. Alhasil, alumni pada marah. Kawan-kawan juga pada marah. Yaudah, akhirnya kami terlambat latian. Sejujurnya, gw jengkel sama Desy yang waktu itu jadi sekretaris. Cuma, ngeliat temen-temen pada jengkel sama dia kok ya gw jadi gak tega.

Terus, pas mau latian, gw ngajak dia ngomong berdua. Gw bilang, "Des, tadi alumni pada kesel. Lain kali, jangan lupa. Suratnya cepet diurus, ya?" kataku lembut. Tiba-tiba, tes-tes-tes.. Desy nangis. Aduh, gw ngebuat anak orang nangis. Oh, my dear God! Gw paniklah saat itu.

Esok harinya, kami latian. Dan tiba-tiba Yoan dateng dengan wajah ngamuknya. Desy nanya, "Kenapa, Yo?" Yoan langsung meledak-ledak dan ngomong, "Tadi gw ulangan matematika dan gw gak bisa ngerjain sama sekali. Padahal gampang banget ternyata. Huhuhu.." hep. Kami diam sejuta bahasa.

Hari selanjutnya, gw, Desy, dan Yoan yang teaterikal diliat Kak Suhe dan dia bilang, "Jelek nih yang teaterikal. Kalo besok masih jelek, gak usah aja. Ngerusak."

Beuh. Rasanya tuh kayak ngebelah langit berlapis, mata menangis, hati meringgis, kayak dilempar linggis. Sakit, coy!

Yoan dan Desy kesel banget. Tapi gak berani ngomong. Gak tega ngeliatnya. "Weh, gila, boy! Teaterikal ini paling dikacangin sama alumni, mau ditiadakan lagi. Huh!" kataku lantang. Gw yakin alumni pada denger, cuma diaorang gak ambil pusin. "Prim, udah, biarin aja." ujar Desy. "Tapi sakit hati gw, boy!" timpal Yoan. "Mau apa emang? Gak bisa apa-apa." balas Desy.

"Wei, djenk. 3 hari lalu, gw yang nangis, terus loe, Des. Kemaren loe, Yo. Masa iya mau pasrah doang? Enak aja. Siapa loe? Kalo gak mau digituin, tunjukin kalo kita pantes!" gw gak sadar berorasi sama diaorang. Kami pun berslogan bareng-bareng sampe anak KOLASTRA lainnya kaget. Kami datang dengan senyuman siap balas dendam dan berlatih tanpa alumni (lagi).

H-1, kami gladi kotor dan gladi bersih. Teaterikal maju pesat dan alumni mengakui kami bagus. Temen gw, si Tri bilang, "Gila, tarian kamuorang. Gw ngeliatnya aja udah capek dan gak sanggup. Mending gw nyanyi aja deh." Hehehe.. Bayaran setimpal!
Hari H pun pementasan berjalan keren!! Asek!

Lepas itu, kami mengurus orgab. Gw jadi ketuplak. Eugh, capek gila pokoknya. Pulang dari Hanura demam berat. Bayangpun baju gw dari kering, ke basah, ke kering, ke basah, ke kering ke basah lagi dong. Naik turun gunung, mana temen gw ada yang kesambet pula. Aduh...
Pulang demam akut sampe kelopak mata rasanya udah kayak air panas. Tepar gw. But, gw pantang sakit beginian aja gak masuk sekolah.

Kami pun merancang agenda berikutnya yakni acara kami Festival Sastra se-Lampug. Waktu itu bertepatan gw diminta ngewakilin XI IPS 2 olimpiade kebumian. Mana gw juga diminta olimpiade ekonomi. Tapi sadar diri pas mata pelajaran ekonomi gw gak pernah masuk karena dispen terus hari Sabtu-nya, gw memilih olimpiade kebumian. Saat itu di FS gw jadi ketua divisi story telling yang juga mengurus surat dispen, tanda tangan proposal, surat undangan, teknikal meeting, ngelobi guru dan juri. Wew..

Gw pun pontang-panting ngurus FS dan olimpiade. Selesai urus surat, pelatihan. Atau urus pelatihan, minta tanda tangan. Mana olimpiade kebumian masih ada tes-nya lagi... Argh!

But, yang buat gw berjuang disini, saingan gw anak IPA semua cui. Ngapain sih anak IPA ini? Udah fisika, bio, kimia kan ada? Belum ditambah IT dan bahasa Inggris juga diaorang. Astronomi juga. Sementara IPS cuma ekonomi dan kebumian aja masih direcokin. Itu yang buat gw walaupun badan rontok gw masih belajar geografi dan fisika sedikit buat tes. Dan alhamdulillah lulus gw! Yang amazing, gw satu-satunya anak IPS yang lolos dan nilai gw paling tinggi. Hahaha.. Seneng gw...

Pas pelatihan, gw dkk pernah bareng dengan anak astronomi dan ah, gw ketemu orang itu (ok, gw skip. Kenangan ini milik gw sendiri).

Gw dkk pas hari H tes ke SMA 2.. Hati gw robek lagi, lukanya berdarah lagi. Gw gak lupa-lupa ternyata.

Well, gw gak lulus. But, gw gak ada waktu sedih karena FS udah nunggu gw. Yeiy.

Pas hari H masih juga jadi seksi sibuk kayak gasing dan gw nahan-nahan maag gw yang sakit gak ketulungan dari kawan-kawan.

Acara berlangsung lancar, but gw gak tahan lagi. Gw menyingkir ke sekret, langsung ambruk dan nangis.

Ketika itu Desy datang. Dia langsung manggil adik tingkat cowok. Gw gak mau. Tapi gimana? Gak bisa gerak lagi gw.

Gw gak bisa gerak dan terpaksa dipapah kiri-kanan. Gw, Desy, Tommy pulang nganter gw naik motor hujan-hujanan.

Hem, setelah gw sembuh, Desy bilang waktu masuk sekret gw pikir gw kuntilanak nangis (tega nian niku!). Yoan kaget denger yang dibonceng Desy dan Tommy itu gw. Dia kira gw karung beras. #jleb!

Pas alih semester rumah gw kebanjiran sekitar dua meter. Sedih banget buku-buku gw rusak semua. Belum termasuk baju sekolah.

Alhasil, gw dan keluarga ngungsi di rumah nenek. Ini disaster! Nenek gw cerewet minta ampun. Kalo orang bilang gw cerewet, maka nenek gw 10 kali lipat lebih cerewet.

Lanjut,

acara selanjutnya adalah Kabaret Simpur. Gw dan temen-temen seletingan sama-sama gaptek untuk alat dubbing. Alhasil, kami berencana nanya-nanya harga dubbing di radio dan pasar seni.

Anak-anak KOLASTRA ngegodok naskah sementara gw dan Lute muter-muter Pahoman nanya.
Dari Pasar Seni, ke RRI, ke Kharisma, Beoli, dsb. Gw pun ngobrol-ngobrol sama dia. Hahaha.

Singkat cerita, abis kabaret itu, gw dipingit gara-gara keseringan keluar. Nyokap ngambek. Well, dikongek gw sama alumni. Bagus!

Gw pun ngurus lagi FLS2N dan ke Jogja. Hahaha. Pas pulang, gw nyantai sehari, pas Selasa-nya ngejer UAS gw yang tinggal. Yang paling buat gw speechless adalah matematika. Sumpah! Seinget gw terakhir belajar differensial. Kok ini ada integral?! Makanan jenis apa itu?!

Yang jauh bikin gw speechless tingkat dewa, gw dapet rangking 2!! Sumpah dah, kaget gw! Gimana gak? Gw gawenya dispen, gak pernah masuk mata pelajaran ekonomi, cuma belajar serius akuntasi sama geografi. Hem, efek dimarah nyokap sampe dipingit segala agaknya. Ckckck...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Manuskrip Teater

Sajak Anak-anak Mati