my struggling at SMA (kelas X)

by Prima Helaubudi on Monday, January 2, 2012 at 9:42pm ·

Senin, 2 Januari 2012
Hem, tadinya pas tanggal 1 Januari kemaren gw pengen buat note galau gw yang isinya tentang kegalauan gw dua tahun terakhir. But, tadi gw nemu status Mbak Erlin tentang KOLASTRA dan well... itu ngebuat darah gw mendidih dalam arti konotatif. Gw sadar yang gw butuhin sekarang adalah gimana bangkit dari galau gw. Entar-entar dulu sedihnya! Gw butuh pemantik buat bangkit dan gw ketemu itu saat mengenang KOLASTRA dan masa SMA gw yang rasta gila..

Ini note gw buat dengan gaya bahasa gw SMA biar kamuorang yang baca bisa mereka-reka seberapa hancurnya gw SMA. Hahaha... Oia, gw dulu jahiliyah.. Jadi yang baru kenal gw dua sampe tiga tahun belakangan awas shok jantung, ok?

Awalnya gw masuk SMA gw dulu penuh sakit hati. Soalnya dulu gw ngincer SMA yang sebelahan dengan SMP gw dulu, yep, SMA 2. Tapi nyokap bilang ke gw, "Mama yakin kemampuanmu hanya cukup di SMA 9." Rasanya boy, lemak nian! Hancur hati ambo..!

Ok, gw akhirnya masuk 9 dengan hati separuh ikhlas. Dan ketika masuk MOS hari pertama ada tes masuk kelas SBI. Yah, namanya masuk sekolahnya gak minat, bisa dibayangkan gimana gw jawab itu soal-soal sialan. Singkat cerita gw gak ngarep masuk SBI.

Pas MOS gw kebagian di kelompok 2, Venus. Raka-raka gw pendiem abis. Saking diemnya gaje bener mau buat yel-yel aja.. Seperti biasa, adaptasi gw lama. So, gw diem bener jadi orang. Gw gak terlibat berkenaan masuk "Ruang Macan" dan sebagainya. Tampang innocent gw sangat membantu. Hahaha.

Hari terakhir MOS, ada demo ekskul. Gak ada yang menarik di mata gw sampe KOLASTRA muncul. Jujur, gw benci banget sama puisi. Tapi ketika Mbak Sindy waktu itu baca puisi ada bunyi "klik" di hati gw. Gw emang selalu mengandalkan bunyi "klik" itu dalam banyak hal, khususnya perasaan. Akhirnya gw memutuskan masuk KOLASTRA walaupun sejujurnya gak ngerti pula gw ini apaan itu sastra. Hem, dan gw ngehasut temen kesitu. Sejujurnya sih, gw cuma pengen ada temen nganterin formulir, hehehe...

Besoknya, gw sama temen gw pergi ke sekretnya. Gila! Denahnya gak banget! Nyasar-nyasar gw lewat-lewat kelas. Koplak bener penyakit nyasar akutnya. Akhirnya, gw sampe di sekret KOLASTRA. Dan... gw kaget dengan sambutannya. "Adek, met dateng di KOLASTRA. Silahkan masuk." kata dua penjaga sekret bernama Mbak Ria dan Mbak Brinet. Pas masuk.. "Woy! Ada anak baru!" kata Mbak Fika. Jantung gw rasanya mau copot denger suaranya dong...

Dan hari-hari gw berjalan biasa. I'm still like a zombie. Gak ikhlas. Well, bersyukur ada KOLASTRA waktu itu. Jadi gw gak sinting-sinting amat.

Gw diem banget dimana-mana. Yep, susah adaptasi. Great!

Di KOLASTRA, gw ngerasain apa itu panggung, latian dasar, latian vokal. Kata temen-temen sih gitu-gitu aja. But, to me, it's so excited. And seriously, I don't know why.

Hem, kali pertama gw maen himbio di unila. Well, buat semuanya hari itu adalah hari menegangkan karena akan diumumkan oleh alumni siapa aja yang lulus casting buat Festival Teater. Gw berharap dapet peran yang gw incer. Jadi pembantu dan gw sama sekali gak minat jadi peran utama.

Hari itu, gw demam tapi diem aja. Gak mau rese cuma gara-gara demam, maag, bin masuk angin gini doank. Dan deg, ternyata gw kebagian jadi pemeran wanita utama. Sepulang dari sana, penyakit gw nambah. Pusing.

Sejak pengumuman itu, gw setiap hari pulang magrib. Kerjaan gw, baca naskah, latian dasar, latian vokal, gesture, dsb. Tentunya pendalaman karakter. Dan excited, gw ngerasa beda. Gw ngerasa lebih memahami manusia dan emosi-emosinya, cara bicara, dsb. Hem, keren.

Well, suatu hari secara dadakan Kak Suhe pelatih kitaorang memutuskan untuk latian ekstra dan menginap malam itu juga. Oh, no...

Gw emang bandel bin rese. Tapi gw masih konvensional urusan nginep-nginepan dan gw ditanamkan oleh nyokap adat Jawa yang katanya, "Nuk, perempuan itu gak pantes nginep-nginep diluar. Itu bukan wanita baik-baik. Mama gak suka."

Glek. Otomatis pucet gw! Yaudah gw bilang aja sama tim alumni. Alhasil, Mbak Sandra (alumni), Kak Garuda, Kak Fero dateng ke rumah gw dan minta ijin sama mama. Jujur terharu 45 gw. Untuk pertama kalinya orang mau tanggung jawab kalo gw ilang (ambil tisu, srat-srot).

Dan gw pun latian di aula sekolah yang terang ditengah sekolah yang gelep dan penuh rumor hantu. Saking takutnya sama gelep, sampe lari-lari ke sekret nyimpen peralatan. Hahaha...

Kitaorang memutuskan selesai jam 12 malam. Yap, yang perempuan menginap di rumah ortu Mbak Sandra. Dan gw baru inget gak mandi gw sore! Udah biasa sih. Tapi kan kalo gak ada kegiatan capek aja malesnya. Ini udah capek, keringetan, gatel, bau gak mandi. Ditambah gw tomboi. Sementara mbak-mbak lainnya sibuk cuci muka pake pembersih, gw cuma cuci muka ala air wudhu buat shalat isya doank. #tepok jidat.

Gw gak bisa tidur, gila kalo bukan di kamar sendiri. Akhirnya gw tidur jam 3 pagi.

Kami bangun terlambat. Namun syukur masih sempat subuh. Huft, melegakan! Kami para wanita pergi ke 9 lari buat ngerapel latian dasar. Namun sampe sekolah kami tetap diharuskan berlari keliling lapangan 15 kali. Wew..

Setelah latian dasar, vokal, dan gesture baru kami makan pagi.
Kak Rino: "Aih, bau bener gw ini. Belum mandi dari malem. Enak kamuorang yang cewek mah."
-aku kesedak-
Mbak Sandra: "Kamu gak tau aja, kami yang cewek juga belum mandi. Tadi langsung kesini."

Whahaha... Cewek apaan tuh?

Setelah makan, kami lanjut latihan teater masuk babak. Jam 12 siang kami bubar. Gw pulang. Sampe rumah, gw shalat, mandi, makan, dan... jam 1 siang gw berangkat les.. Mau tau rasanya? Rasanya tulang gw pengen lepas dari sendi-sendinya.

Well, itu biasa. Selama proses kaki gw sering bengkak, pusing, demam, masuk angin. Dan yang paling parah, maag. Kalo udah maag, diem di kamar, kunci pintu, ambil bantal tutup di muka, nangis ngerintih-rintih sambil megangin perut. Pokoknya jangan sampe orang rumah tau. Kesannya lemah banget.

Kalo ditanya kenapa gw kuat, jawabannya karena gw nyaman dan termotivasi disini. Gaung-gaung motivasi merebut semua gelar teater saat itu, keluarbiasaan berproses, dan slogan "Makan Gajah" membuat rasa sakit gw gak berarti. Ya ialah. Gak mungkin gw ngehambat kawan-kawan gw yang gigih berproses. Dan mestakung kami menyabet 5-6 gelar dalam teater. Benar-benar "Makan Gajah", hahaha..

How about akademik?
Ok, gw benci nyeritain ini tapi akademik gw turun drastis dari SMP. Dulu sih waktu SMP kata temen-temen gw IPA gw keren banget. Tapi pas SMA satu-satunya pelajaran IPA yang gw buka bukunya cuma fisika. Gak tau, candu aja fisika buat gw. Khukhukhu..

Gw jengkel ketemu biologi yang gurunya tulisannya cuilik emen di papan tulis. Heuh. Apalagi kimia, tobat..

Gw belajar yang teori-teori dan bisa gw ambil contohnya dari masyarakat. Ya IPS. Kalo katanya IPS banyak hapalannya, menurut gw justru IPA yang gitu.

Well, meskipun nilai IPS gw lumayan, nyatanya gw cuma suka geografi. Hahaha.

Pas pembagian jurusan (intermezo: gw gak tau ada pembagian jurusan segala) gw masuk IPS. Yang sibuk bukan gw, tapi tante, ortu, bahkan nenek kakek gw yang sibuk. Intinya, bagi mereka anak IPS buangan. Dan tante gw sangat ambisius mau masukin gw ke kedokteran kuliahnya.

Kalo mau tau, gw bersedia masuk fakultas, jurusan, whatever waktu itu gw gak ngerti bedanya apapun asal gak kedokteran. Gw gak takut darah, bagian tubuh, dsb. Yang gw ngeri justru jarum suntik sama bau obat yang bikin gw mual.

Alasan kedua, harga diri gw ketinggian buat ngiba-ngiba. Sama ortu aja gw jarang, apatah sama guru? Ogah!

Akhirnya gw ngeberontak dan dengan lantang bilang, "Yaudah sih, mau IPA, mau IPS, Ayang gak perduli. Emang penting tah? Terima terima ajalah. Kayak apa aja. Dunia gak kiamat cuma gara-gara Ayang masuk IPS."

Sip! Gw gak masuk IPA.
Gw selamat dari kedokteran, selamat dari mengiba-ngiba, dan gw datang diranah yang dianggap sebelah mata sama orang. Hem, I think it's exciting to prove they are false.. Hehehe...

"Bukan kemampuanmu yang menunjukkan siapa dirimu. Tapi keputusanmu."
-Dumbledore, Harry Potter and Chamber of Secret-

bersambung...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Manuskrip Teater

Sajak Anak-anak Mati