Ironi Iman


by Prima Helaubudi on Tuesday, November 3, 2009 at 10:02pm ·

Rembulan purnama malam
Kini tersabut awan gelap
Tertiup angin sepoi
Aku bercermin dari balik diri
Duhai miripnya malam itu dengan keimanan
Yang terkadang keimanan dalam nurani
Serta amalan serupa bintang
Tertutup maksiat nan gelap
Wahai manisnya iman, datanglah padaku!

Surga itu tinggi
Ada dibalik awan kelam itu
Aku rindu aroma kesturinya
Aku rindu, sangat rindu
Andai ada iman dan takwa yang tergadai
Akan aku tebus dengan semua hartaku meski sedikit

Jikalau iman akan kengerian neraka
Dapat melelehkan air mataku
Melembutkan hatiku
Aku sekarang juga tengah mengusahakannya

Darah ini berdesir
Panas
Mendebarkan detak jantungku
Yang demikian rindu akan wajah-Mu nan suci
Allah, Rabb ku

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Manuskrip Teater

Sajak Anak-anak Mati